Pengumuman Hasil Tes PSB PPTQ GQ Gel.1

Bismillaah., dengan ini kami informasikan hasil tes PSB PPTQ GRIYA QUR’AN Gel.1 sebagai berikut :

Jenjang : Takhasus Tahfizh 1 Tahun Putra
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Khakam M. Najah Batang Mohammad Sunari PPTQ GQ 10
2 M. Abu Ramdani Yogyakarta Agus Setio Budi Santoso PPTQ GQ 10
3 Kholif Sunan Al Fatih Surakarta Sugeng Riyanto PPTQ GQ 10
4 M. Izzudin Lampung Agus Supriyanto PPTQ GQ 10
5 M. Ghofur Al Ghifari Sukoharjo Suratno PPTQ GQ 10
6 Teguh P Indramayu Mustafid PPTQ GQ 10
7 M Hafidz Abdussalam Indramayu Mustafid PPTQ GQ 10
8 M Hilman Firdaus Indramayu Mustafid PPTQ GQ 10
9 Aru Razan Tantowi Sukoharjo Tantowi PPTQ GQ 10
Jenjang : Takhasus Tahfizh 1 Tahun Putri
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Afra Yumna Boyolali Abdullah Ihsan K PPTQ GQ 10
2 Hana Nursina Nur Azmi Banyumas M. Fajri PPTQ GQ 10
3 Hanifah Avichiana Bengkulu Sugianto PPTQ GQ 10
4 Hanifah Nurul Azizah Sukoharjo Much. Muchtar PPTQ GQ 10
5 Iftinan Taqiyya Rusyda Sukoharjo Widoyo PPTQ GQ 10
6 Nabila Gita Siwi Purworejo Sugioto PPTQ GQ 10
7 Nihayatul Himayati F. T. Klaten kholil Hasan PPTQ GQ 10
8 Humairo Yusuf Surakarta Lina Irma Rohmawati PPTQ GQ 10
9 Alifah Riska Aulia Boyolali Bukhori PPTQ GQ 10
10 Fadhilah Yasmin Klaten Sadnurrohim PPTQ GQ 10
11 Nazwa Nabil Amara Lampung Sarkawi PPTQ GQ 10
12 Hana Zakiyatuts tsani Boyolali M. Amin PPTQ GQ 10
13 Feyruz Cholisah Putri Lampung Aan Sururi PPTQ GQ 10
14 Raina Tazkiya Aisha Surakarta Erwin PPTQ GQ 10
15 Nadhien Shafa Azzahra Bojonegoro Achmad Wahidin PPTQ GQ 10
16 Mana Mihsania Manilet Maluku Heru Susilo PPTQ GQ 10
17 Nadi ‘Athiyatul Husna Sukoharjo Muhammad Badawi PPTQ GQ 10
18 Inayah Nur Ummah Maluku Yana Nuryaman PPTQ GQ 10
19 Nur Syifa Ramdani Amru Maluku Amir Namba PPTQ GQ 10
20 Isma Karisma Indramayu PPTQ GQ 10
21 Fanny Fibriyanuri N Indramayu Muhtadin PPTQ GQ 10
22 Lesti Leonita Indramayu Iyus Yusup PPTQ GQ 10
23 Nayla Syafa Azzahra Indramayu Sucipto (alm) PPTQ GQ 10
24 Zahidah Sabila A.K Indramayu MR Muslim Fuadi PPTQ GQ 10
Jenjang : MTsN Putra
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Zulfan Fahrudin Rasyid Sukoharjo M Anwar Rosidi PPTQ GQ 1
2 Abdul Fatah Al Mufid Sukoharjo Supriyanto PPTQ GQ 1
3 Fakhri Ramadhan Surakarta Nurwanto PPTQ GQ 1
4 M. Sabiqul Husna Purworejo Winoto PPTQ GQ 1
Jenjang : MTsN Putri
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Haya Nazihah Pogungkalangan Budi Santoso PPTQ GQ 6
2 Nur Qurratul Atika Lampung Riyanto PPTQ GQ 6
3 Nafisah Putri Supardi Sukoharjo Supardi PPTQ GQ 6
4 Syifa Azzahra Klaten Samsuri PPTQ GQ 6
5 Faiha Zalfa Kamilah Sukoharjo M. Maulana PPTQ GQ 6
6 Hanifah Nursalima Azzahra Boyolali Sukamto PPTQ GQ 6
7 Fatekha Zulfa Nur Firmansyah Surakarta Muchlis Firmansyah (alm) PPTQ GQ 6
8 Khafidzah Khasanah Sukoharjo Maryono PPTQ GQ 6
9 Risa Dewi Apriliyana Klaten Rawuh PPTQ GQ 6
10 Ilyah Rahma Aufa Adzkiya Boyolali Mohammad Iqbal PPTQ GQ 6
11 Aisyah Asma Nabilah Sukoharjo Ngadinem PPTQ GQ 6
12 Nadzirah Aulia Mufidah Pemalang Suwardi PPTQ GQ 6
 

Jenjang : SMPIT Putri

NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Anjatni Fiddin Surakarta M. Syafi’i PPTQ GQ 4
2 Salwa Taqiyya Bahiij Sukoharjo M. Saifuddin, S.Si. PPTQ GQ 4
3 Najibah Ummu Saadah Much. Muchtar PPTQ GQ 4
 

Jenjang : SLTA Putra

NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 M. Syaifur Rahman Lampung Heri Setiyono PPTQ GQ 3
2 Ruhul Jadid Lampung Suroyo PPTQ GQ 3
3 Hidayat Al Hafizh Lampung Ahmad Khumaidi PPTQ GQ 3
4 Musa Al Anshori Klaten Maryudi PPTQ GQ 3
5 M Umar Abdul Aziz Lampung Benhur Ismail PPTQ GQ 3
6 Akhmad Shobirin Lampung Ikhtiar PPTQ GQ 3
7 Ahnaf Abdurrofi Lampung Suparjo, S. Pd PPTQ GQ 3
8 Arsy Abdul Rahman Lampung Bambang Kuswanto PPTQ GQ 3
9 Mustofa Bisri Zuhru Sofyan Klaten Sofyan Thohari PPTQ GQ 3
10 Ahmad Haidar Rasyid Yogyakarta M. Dhananto PPTQ GQ 3
Jenjang : SLTA Putri
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Tsabitah Nur Hasanah Lampung Wigit Astiko PPTQ GQ 3
2 Noviana Aribah Tsabitah Purworejo Akhmad PPTQ GQ 3
3 Najwa Nabila Sukoharjo Sarno PPTQ GQ 3
4 Hanifah Rahmani Pramestuti Klaten Pramana PPTQ GQ 3
5 Nayla Faidah Shadiqah Magelang Shodiq PPTQ GQ 3
6 Salma Az Zahra Sukoharjo Sulardi PPTQ GQ 3
7 Ittaqy Qrurrata ‘aini Klaten Muh. Nugroho PPTQ GQ 3
8 Nabila Mutihah Sukoharjo Imam Syuhodo PPTQ GQ 3
9 Izzatunnisa Purworejo Heri Sudipyo PPTQ GQ 3
10 Nirsina Fathiyatul Hanan Karanganyar Drs. Mu’tasim, M.si PPTQ GQ 3
11 Hana Aufa Rizkillah Indramayu M. Zaedi PPTQ GQ 3
12 Miftahul Fatatiaqna Sukoharjo Sriyanto PPTQ GQ 3
13 Muzayyanah Hamna SumSel Mugiono PPTQ GQ 3
14 Ananda Rizki A. Sukoharjo Sartono (alm) PPTQ GQ 3
15 Nur Fitri Muthmainnah Banjarnegara Agus Winarso PPTQ GQ 3
16 Silvia Dinda Fianita Lampung Sumanto PPTQ GQ 3
17 Yunisa Hasna Kharisma Lampung Darmawan PPTQ GQ 3
18 Khoirunnisa Hapsari Lampung Suraji PPTQ GQ 3
19 Azka Fauziah Klaten Harjono PPTQ GQ 3
20 Ghifta Aulia Zafira Lampung Iwan Sudanto PPTQ GQ 3
21 Dea Lolita Sari Aceh Fauzi (alm) PPTQ GQ 3
22 Amelia Febriyani Lampung Sriyono PPTQ GQ 3
23 Izzati ‘Atiyatul Aziz Sukoharjo M. Badawi PPTQ GQ 3
Jenjang : Takhasus Tahfizh Pasca SLTA Putri
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Qanita ‘Azmi Budi Handya PPTQ GQ 8
2 Nirsina Nur’aini  Indramayu Hudaya PPTQ GQ 8
3 Thalia Vanesia Rachmanda Sukoharjo Kuntu Hernowo PPTQ GQ 8
Jenjang : Takhasus Tahfizh Pasca SLTA Putra
NO NAMA SANTRI ASAL DAERAH NAMA WALI DITERIMA DI
1 Hasnan Pandudinata Yogyakarta Cahyono Wibowo PPTQ GQ 2
2 Muh. Muzaki Atmam Yogyakarta Ali Muhsin PPTQ GQ 2
3 Akyas Tsaurotul Haq Yogyakarta Qomarudin PPTQ GQ 2
4 Muh. Hafidz Al Ghozy Yogyakarta Dwi wahyono

PPTQ GQ 2

Cabang-cabang Iman

Dari Abu Hurairah ra. Rasulullah Saw bersabda : “iman terdiri dari 60 sekian atau 70 sekian cabang, yang paling utama adalah ucapan Laa ilaaha illallah, yang terendah ialah menyingkirkan gangguan dari jalan dan malu adalah salah satu cabang iman” (Riwayat Bukhari Muslim).

Menurut Imam Ibnu Hajar dalam kitab Fatul Bari berdasarkan berbagai dalil yang shahih iman ada 69 cabang yaitu :

AMAL HATI (ada 24) :

  1. Iman kepada Allah
  2. Iman kepada Malaikat
  3. Iman kepada para Rasul
  4. Iman kepada taqdir yang baik maupun yang buruk
  5. Iman kepada hari kiamat ; pertanyaan kubur, kebangkitan, penghimpunan, perhitungan, timbangan, titian, surga dan neraka
  6. Mencintai Allah
  7. Cinta dan benci karena Allah
  8. Mencintai Nabi Saw
  9. Meyakini dan mengagungkannya ; membaca sholawat untuknya, mengikuti sunnahnya
  10. Ikhlas ; meninggalkan riba dan kemunafikan
  11. Taubat
  12. Takut
  13. Berharap
  14. Bersyukur
  15. Setia
  16. Sabar
  17. Ridha dengan ketentuan-Nya
  18. Tawakal
  19. Kasih sayang
  20. Tawadhu
  21. Tidak sombong & bangga diri
  22. Tidak hasad
  23. Tidak dendam
  24. Tidak suka marah

AMAL LISAN (ada 7) :

  1. Mengucapkan kalimat tauhid
  2. Tilawah Al-Qur’an
  3. Mempelajari ilmu
  4. Mengajarkannya
  5. Berdo’a
  6. Berdzikir ; istighfar, dll
  7. Menjauhkan diri dari ucapan sia-sia.

AMAL ANGGOTA BADAN (ada 38) :

  1.  Menyucikan diri ; dari semua najis dan menutup aurat
  2. Sholat wajib dan sunnah
  3. Zakat
  4. Memerdekakan budak
  5. Bersedekah
  6. Memuliakan tamu
  7. Puasa wajib dan sunnah
  8. Haji dan umrah
  9. Thawaf
  10. I’tikaf
  11. Mencari Lailatul Qadr
  12. Menyelamatkan agama ; termasuk hijrah, dll
  13. Memenuhi nazar
  14. Berhati-hati dengan sumpah
  15. Membayar denda
  16. Menjaga kehormatan diri dengan menikah
  17. Menunaikan hak-hak keluarga
  18. Berbakti kepada ibu dan ayah
  19. Mendidik anak
  20. Silaturahim
  21. Berbuat adil
  22. Mengikuti jama’ah
  23. Menaati pemimpin
  24. Mendamaikan 2 pihak yagn berseteru
  25. Tolong menolong dalam kebaikan ; amar ma’ruf nahi munkar
  26. Menegakkan hukum-hukum had
  27. Jihad
  28. Berjaga-jaga di perbatasan
  29. Menunaikan amanat
  30. Memberi pinjaman dan menepati hutang
  31. Memuliakan tetangga
  32. Bergaul dengan baik
  33. Membelanjakan harta dengan benar
  34. Menjawab salam
  35. Mendo’akan orang bersin
  36. Tidak mengganggu orang lain
  37. Menghindari hal-hal yang sia-sia
  38. Menghilangkan gangguan dari jalan

Beberapa Amal Utama saat Ramadhan

Alhamdulillaah, dengan izin Allah Swt. bulan Ramadhan kembali menyapa kita, mari optimalkan amal shalih dan ibadah kita. Semoga senantiasa bersemangat dan istiqomah serta dapat meraih gelar Taqwa in sya Allah.

Berikut ada beberapa amal utama pada saat bulan Ramadhan, yaitu sbb :

1.Shiyam (berpuasa)

Rasulullah saw bersabda:

«كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ، اَلْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ، قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ : إِلاَّ الصِّيَامَ، فَإِنَّهُ لِيْ وَأَنَا أَجْزِيْ بِهِ، إِنَّهُ تَرَكَ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ وَشَرَابَهُ مِنْ أَجْلِيْ، لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ : فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ، وَلَخَلُوْفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللهِ مِنْ رِيْحِ الْمِسْكِ».

Artinya:

Semua amal ibnu Adam adalah untuknya, satu kebaikan dibalas dengan sepuluh kali lipatnya sampai tujuh ratus kali lipat, Allah SWT berfirman: kecuali puasa, ia adalah untuk-KU, dan AKU yang akan membalasnya, sesungguhnya ia telah meninggalkan syahwatnya, makanannya, dan minumannya demi AKU, orang yang berpuasa memiliki dua kegembiraan, sekali waktu berbuka dan sekali lagi waktu bertemu Robbnya, sungguh bau tidak sedap mulut orang yang berpuasa itu lebih wangi disisi Allah SWT daripada minyak misik. (lihat Shahih Bukhari hadits no: 1904, dan lihat Shahih Muslim hadits no: 163 bab keutamaan puasa dengan sedikit diringkas).

Rasulullah saw juga bersabda:

«مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَاناً وَاحْتِسَاباً، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدّمَ مِنْ ذَنْبِهِ». (متفق عليه)

Siapa yang berpuasa karena iman dan dalam rangkan mencari pahala di sisi Allah swt, maka dosa-dosanya yang telah lalu diampuni. (muttafaqun ‘alaih).

Tidak diragukan lagi bahwa pahala yang besar ini tidak diberikan kepada orang yang hanya menahan diri dari lapar dan haus saja, akan tetapi sebagaimana yang disabdakan Rasulullah saw:

«مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَه». (رواه البخاري).

 Siapa yang tidak meninggalkan perkataan dan perbuatan dusta (palsu), niscaya Alah tidak membutuhkan (menerima) puasanya yang hanya sekedar meninggalkan makan dan minum saja (HR Bukhari).

Dalam hadits lain Rasulullah saw juga bersabda:

«وَالصّيَامُ جُنّةٌ، فَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ، فَلاَ يَرْفُثْ وَلاَ يَفْسُقْ وَلاَ يَجْهَلْ، فَإِنْ سَابّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ، فَلْيَقُلْ: إِنّي امْرُؤٌ صَائِمٌ». (متفق عليه)

 Dan puasa itu adalah perisai, karenanya, jika salah seorang diantara berada pada hari puasa, maka janganlah berkata atau berbuat kotor (jorok), fasiq dan bodoh, jika ada seseorang mencelanya atau hendak membunuhnya, maka katakanlah: “saya seseorang yang sedang berpuasa”. (muttafaqun ‘alaih).

Jabir berkata:

إِذَا صُمْتَ فَلْيَصُمْ سَمْعُكَ وَبَصَرُكَ وَلِسَانُكَ عَنِ الْكَذِبِ وَالْمَحَارِمِ، وَدَعْ أَذَى الْجَارِ، وَلْيَكُنْ عَلَيْكَ وَقَارٌ وَسَكِيْنَةٌ يَوْمَ صَوْمِكَ، وَلاَ تَجْعَلْ يَوْمَ صَوْمِكَ وَيَوْمَ فِطْرِكَ سَوَاءً

 Jika engkau berpuasa, berpuasalah pendengaranmu, matamu, dan lisanmu dari bohong dan segala yang haram, tinggalkanlah perbua­tan menyakiti tetangga, hendaklah engkau tenang, dan tenteram pada waktu engkau berpuasa, dan jangan engkau jadikan hari puasa­mu seperti hari berbukamu. (lihat: Bughyatul insan fi wazhaifi Ramadhan, karya: Ibnu Rajab Al Hanbali, Imam As-Suyuthi dalam Ad-Durr Al Mantsur mengatakan bahwa riwayat ini dikeluarkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Al baihaqi dari Jabir bin Abdillah RadhiyaLlahu ‘anhu. (lihat Ad-Durr Al mantsur pada tafsir ayat 187 dari surat Al Baqarah).

2.Qiyam (Shalat Malam)

Rasulullah saw bersabda:

«مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَاناً وَاحْتِسَاباً، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدّمَ مِنْ ذَنْبِهِ». (متفق عليه).

 Siapa yang melakukan qiyam (shalat malam) di bulan Ramadhan karena iman dan dalam rangka mencari pahala di sisi Allah swt, maka dosa-dosanya yang telah lalu diampuni. (muttafaqun ‘alaih).

Allah swt berfirman:

وَعِبَادُ الرَّحْمَنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا (63) وَالَّذِينَ يَبِيتُونَ لِرَبِّهِمْ سُجَّدًا وَقِيَامًا (الفرقان  64 )

 Dan hamba-hamba Allah Yang Maha Penyayang ialah orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati, dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik. Dan orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Rabb mereka. (Al Furqan: 63-64)

Qiyamul-lail adalah kebiasaan nabi saw dan para sahabatnya.

‘Aisyah ra. berkata:

«لاَ تَدَعْ قِيَامَ اللّيْلِ فإِنّ رَسُولَ الله صلى الله عليه وسلم كَانَ لاَ يَدَعُهُ، وَكَانَ إذَا مَرِضَ أَوْ كَسِلَ صَلّى قَاعِداً». (رواه أحمد وأبو داود).

 Janganlah engkau meninggalkan qiyamul-lail, sebab Rasulullah saw tidak pernah meninggalkannya, dan jika sakit atau berat beliau melakukannya dengan duduk. (HR Ahmad dan Abu Daud).

Umar bin Al Khaththab ra. melakukan shalat malam sekehendaknya, sehingga saat sampai pertengahan malam, ia bangunkan keluarganya untuk shalat, kemudian berkata kepada mereka: shalat … shalat … dia membaca firman Allah:

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَّحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى (طه : 132).

Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rizqi kepadamu. Kami-lah yang memberi rizqi kepadamu. Dan akibat (penghujung) yang baik adalah bagi orang yang bertaqwa. (Thaha: 132).Lihat kisah Umar ini di: Ad-Durr Al Mantsur karya Imam As-Suyuthi, saat menafsirkan ayat 132 dari surat Thaha, dan ia mengatakan bahwa riwayat ini dikeluarkan oleh: Malik dalam Al Muwaththa’ (Bab Shalatul-lail), dan juga oleh Al Baihaqi).

Ibnu ‘Umar membaca ayat ini:

أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ آنَاء اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا يَحْذَرُ الْآخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ (الزمر : 9)

Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung,ataukah orang yang beribadat di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (adzab) akhirat dan mengharapkan rahmat Rabb-nya? (QS Az-Zumar: 9).

Ia berkata: “Itu adalah Utsman bin ‘Affan RadhiyaLlahu ‘anhu”. Ibnu Abi Hatim berkata: “Ibnu Umar mengucapkan demikian karena melihat banyaknya Amirul Mukminin Utsman bin Affan dalam melakukan shalat malam dan dalam membaca Al Qur’an di dalamnya, sampai-sampai, bisa jadi ia membaca seluruh isi Al Qur’an dalam satu raka’at”. (Lihat tafsir Ibnu Katsir saat menafsirkan ayat 9 dari suratAz-Zumar tersebut.)

Dari ‘Alqamah bin Qais, ia berkata: “Saya mabit bersama Abdullah bin Mas’ud RadhiyaLlahu ‘anhu pada suatu malam, maka ia bangun di awal malam, lalu bangkit melakukan shalat, ia membaca seperti bacaan imam masjid dengan tartil dan tidak mengulang-ulang, memperdengarkan suaranya kepada orang-orang di sekelilingnya, dan tidak mengulang-ulang suaranya, sehingga tidak tersisa dari kegelapan malam kecuali seperti jarak antara waktu maghrib dengan waktu habisnya, kemudian ia melakukan shalat witir”. (Al Haitsami berkata: “Diriwayatkan oleh Ath-Thabarani, dalam Al Mu’jam Al Kabir, dan Rijal-nya Rijal Shahih”.)

Dalam hadits Saib bin Zaid, ia berkata: “Dulu seorang Qari (imam) membaca sekitar seratusan ayat, sampai-sampai kita berpegangan dengan tongkat karena lamanya berdiri”, ia berkata: “Dan mereka tidak bubaran dari shalat kecuali saat (menjelang) fajar”.

Tanbih : Selayaknya bagimu wahai saudaraku yang beragama Islam untuk menyempurnakan shalat tarawihmu bersama imam, sehingga engkau ditulis sebagai orang-orang yang qaaimiin, sebab Rasulullah saw bersabda:

«مَنْ قَامَ مَعَ الإمَامِ حَتّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَة». (رواه أحمد وأصحاب السنن).

Siapa yang melakukan shalat malam bersama imam, sehingga imam itu selesai, maka ia dicatat sebagai orang yang melakukan qiyamul-lail sepanjang malam. (HR Ahmad dan pemilik 4 kitab As-Sunan).

3. Shadaqah

كَانَ رَسُولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم أَجْوَدَ النّاسِ بِالْخَيْرِ، وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ حِيْنَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السّلاَمُ وكَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلّ سَنَةٍ، فِي رَمَضَانَ حَتّىَ يَنْسَلِخَ، فَيَعْرِضُ عَلَيْهِ رَسُولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم الْقُرْآنَ فَإِذَا لَقِيَهُ جِبْرِيلُ كَانَ رَسُولُ اللّهِ صلى الله عليه وسلم أَجْوَدَ بِالْخَيْرِ مِنَ الرّيحِ الْمُرْسَلَةِ. (متفق عليه)

Rasulullah saw adalah manusia yang paling derma dengan kebaikan, dan terlebih lagi pada bulan Ramadhan saat bertemu malaikat Jibril –‘alaihis-salam- dan beliau bertemu malaikat Jibril –‘alaihis-salam- setiap tahun pada bulan Ramadhan sehingga bulan itu berlalu, lalu Rasulullah saw memaparkan kepada Jibril –‘alaihis-salam- Al Qur’an, maka jika Rasulullah saw bertemu malaikat Jibril –‘alaihis-salam- lebih derma dengan kebaikan dari pada angin yang dilepaskan. (muttafaqun ‘alaih).

Rasulullah saw bersabda:

أَفْضَلُ الصَّدَقَةِ صَدَقَةٌ فِيْ رَمَضَانَ (أخرجه الترمذي عن أنس والبيهقي في الشعب والخطيب في التاريخ، قاله المناوي).

 Shadaqah yang paling mulia adalah shadaqah pada bulan Ramadhan (HR At-Tirmidzi dari Anas, Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, dan Al Khathib Al Baghdadi dalam Tarikh Baghdad, demikianlah ucapan Al Manawi dalam al faidhul Qadiir syarh Jami’ Ash-Shaghir).

Zaid bin Aslam meriwayatkan dari bapaknya, ia berkata: “Saya mendengar Umar bin Al Khaththab RadhiyaLlahu ‘anhu- berkata: “Rasulullah saw memerintahkan agar kita bershadaqah, dan hal itu bertepatan dengan harta milikku (pas lagi ada), maka saya berkata: “Hari ini saya akan mampu mengalahkan Abu Bakar yang sebelumnya belum pernah saya kalahkan”. Umar berkata: “Maka saya datang dengan membawa separoh hartaku”. Umar berkata: “Maka Rasulullah saw berkata kepadaku: “Apa yang engkau sisakan untuk keluargamu?”. Umar berkata: “Maka saya menjawab: “Seperti yang saya bawa”. Dan datanglah Abu Bakar dengan seluruh yang dimilikinya, maka Rasulullah saw bersabda: “Apa yang engkau sisakan untuk keluargamu?”. Abu Bakar menjawab: “Saya sisakan untuk mereka Allah dan Rasul-Nya”. Umar berkata: “Maka saya berkata: “Saya tidak akan bisa mengalahkanmu dengan sesuatupun selamanya”. (HR Abu Daud dan At-Tirmidzi).

Sebelumnya belum pernah saya kalahkan”. Umar berkata: “Maka saya datang dengan membawa separoh hartaku”. Umar berkata: “Maka Rasulullah saw berkata kepadaku: “Apa yang engkau sisakan untuk keluargamu?”. Umar berkata: “Maka saya menjawab: “Seperti yang saya bawa”. Dan datanglah Abu Bakar dengan seluruh yang dimilikinya, maka Rasulullah saw bersabda: “Apa yang engkau sisakan untuk keluargamu?”. Abu Bakar menjawab: “Saya sisakan untuk mereka Allah dan Rasul-Nya”. Umar berkata: “Maka saya berkata: “Saya tidak akan bisa mengalahkanmu dengan sesuatupun selamanya”. (HR Abu Daud dan At-Tirmidzi).